September 27, 2022
perbankan digital - ATM

Hal-hal yang kami lakukan sebelum perbankan digital


Uang adalah selamanya, tetapi metode perbankan – tidak begitu banyak. Dalam dinasti digital ini, menjadi virtual adalah suatu kebajikan dan sebelum kita menyadarinya, kita mungkin sedang berjalan menjauh dari era yang ditandai dengan uang tunai, ATM, dan buku bank yang dingin.

Untuk semua Anda milenium nostalgia dan Gen Z yang usil, inilah kemunduran untuk hal-hal tradisional yang kami lakukan sebelum perbankan digital dan pembayaran seluler datang untuk menjadi.


1. Berjalan ke ATM sepanjang hari, setiap hari


perbankan digital - ATM

Tidak heran jika beberapa Gen Z belum pernah menyentuh mesin ATM sebelumnya. Lagi pula, berjalan ke sana kemari di ATM “terdekat” jauh dari berjalan-jalan di taman, terutama jika ada antrean makan siang-uang.

Namun, hari-hari kejayaan ATM membuat kami menarik dan menyetorkan sejumlah besar uang tunai, mentransfer uang ke teman-teman kami, dan memperbarui buku bank kami. Dulunya merupakan simbol toko serba ada untuk kenyamanan dan layanan mandiri, ditambah latihan harian.


2. Membawa uang tunai darurat setiap saat


perbankan digital - uang tunai

Inilah ketakutan yang terlupakan: Berdiri di depan antrean panjang dan dengan malu-malu menjelaskan kepada paman penjaja yang gusar bahwa Anda tidak punya cukup uang untuk membayar makanan yang sudah dia buat.

Selain pemicu trauma, tidak jarang kita memiliki uang kertas $50 “darurat” di dompet kita – dan juga tidak jarang uang itu hilang di bawah impulsif keadaan misterius. Uang tunai dulunya dianggap penting untuk keluar, tapi sekarang, kita punya hal-hal seperti PayLah otomatis! isi ulang dompet untuk menutupi saat-saat canggung kami.


3. Mengikuti ibu dan ayah ke bank untuk membuka rekening


perbankan digital - ang pao
Kredit gambar:
Pexel

Ingat ketika Ibu kita akan memaksa kita untuk menyerahkan semua uang tahun baru kita untuk “disimpan”? Kemungkinannya, dia menyimpannya di rekening bank anak-anak.

Membuka rekening bank di usia muda membuat kami merasa dewasa dan penting – meskipun kami mungkin tidak tahu apa yang sedang terjadi. Sekarang, kita bahkan tidak perlu membawa anak-anak masa depan kita ke bank untuk mendaftar rekening tabungan anak. Beruntung mereka, beruntung kita.


4. Menjaga pembukuan bank & laporan bank kita dengan nyawa kita


perbankan digital - buku tabungan
Kredit gambar: Faith Leong

Saya masih ingat buku bank POSB pertama saya, yang memiliki tupai bergigi kecil yang lucu dengan pakaian terusan ungu, duduk di atas pelangi. Itu membantu kami dengan baik, melacak semua transaksi penting kami dalam kolom kecil yang rapi. Cukuplah untuk mengatakan, itu juga terasa seperti paspor kedua bagi saya, yang saya jaga dengan setiap serat masa remaja saya.

Dan aku tahu aku bukan satu-satunya. Sebagian besar dari kita menyimpan buku bank dan rekening koran di lemari terkunci yang hanya orang tua kita yang memiliki “izin” untuk membukanya. Sekarang, kami tidak memerlukan kunci dan gembok untuk mengetahui bahwa catatan bank kami disimpan dengan aman dan dapat diakses dengan e-Statement dan digibank Token Digital.


5. Mentransfer uang ke teman melalui komputer


mentransfer uang

Saat itu, jika Anda sedikit lebih paham teknologi, masuk ke rekening bank Anda melalui komputer adalah pilihan saat mentransfer uang tunai antar akun. Ini terjadi setelah kami saling memburu uang makan, dan secara serius menguji kekuatan persahabatan kami.

telegram paylah bot
Gambar diadaptasi dari: DBS

Tapi untungnya, kita sekarang bisa menjaga jembatan tidak terbakar dengan bantuan Telegram PayLah! bot yang akan melakukan semua “lintah darat” untuk kita.


6. Mengumpulkan 1¢ koin untuk membayar paman & bibi kios dengan jumlah yang tepat


perbankan digital - koin
Kredit gambar:
@kuenyoon7

Ketika 1¢ koin masih beredar, ada semua jenis harga khusus di luar jumlah yang berakhir dengan nol yang tepat. Mampu membayar pemilik kios dengan uang kembalian yang tepat adalah hal yang fleksibel dan menghemat untuk hari-hari hujan itu.


Dapatkah Anda melihat perbedaannya?
Kredit gambar: Faith Leong

Beberapa dari kita bahkan membandingkan kilau koin kita. Anda memiliki medali pasca-2000-an yang sangat mengilap atau peninggalan kolektor dari tahun 60-an. Apakah Anda Tim Mengkilap atau Tim Tua, membandingkan tanggal pembuatan pada “ekor” koin kami adalah memori inti masa kecil.


7. Menyimpan uang kita di celengan


celengan
Kredit gambar:
Amazon.sg

Dan tentu saja, setelah mengumpulkan koin kami, kami akan menyimpannya di celengan. Bonus poin untuk memiliki yang keren dan berteknologi tinggi, seperti celengan ATM palsu yang bahkan sangat resmi kunci kode sandi.

Beberapa lebih awal cocok bahkan mengumpulkan kembalian mereka dalam toples yang kemudian akan mereka gunakan untuk angkat besi – sebut saja itu latihan fisik dan fleksibel fiskal.


8. Menguji fitur keamanan pada catatan untuk memastikannya 100% nyata


fitur keamanan diperhatikan
Kredit gambar:
Otoritas Moneter Singapura

Dalam waktu yang lebih sederhana, kami dulu sangat terkesan dengan fitur keselamatan pada catatan kami sehingga kami akan memeriksa masing-masing secara ketat untuk memastikan fitur tersebut 100% nyata.

Misalnya, kertas catatan memiliki fitur glow-in-the-dark yang hanya terlihat di bawah sinar UV, dan yang plastik memiliki gambar Yusof Ishak yang hanya bisa dilihat ketika dipegang di bawah cahaya.

Maaf untuk semua ‘chers yang harus meneriaki kami untuk berhenti memegang catatan selama kelas, setidaknya sekarang kami tidak perlu memverifikasi uang tunai secara manual berkat transfer PayNow.


9. Menyimpan catatan keberuntungan untuk keberuntungan ekstra


uang kertas $2 langka
Kredit gambar: @lindax92

Jika Anda tahu yang satu ini, Anda mungkin seorang oportunis atau idealis. Beberapa dari kita biasanya menyimpan catatan dengan banyak angka 8 di nomor serinya, dengan harapan itu akan membawa kita lebih banyak keberuntungan.

Karena “8” mewakili kekayaan dalam budaya Tiongkok, catatan “pesona keberuntungan” ini akan paling banyak muncul selama permainan poker CNY, di mana pemain akan menggunakannya untuk kiap kartu mereka.

Sampai hari ini, kita tidak akan pernah tahu apakah itu membuat perbedaan.


Mengenang hal-hal yang kita lakukan sebelum pembayaran telepon


Maju cepat hingga saat ini, perbankan telah memiliki jurusan glo-up dalam hal kemudahan dan aksesibilitas. DBS/POSB digibank layanan seperti Bayar sekarang dan CEPAT dapat digunakan sebagai pengganti uang tunai untuk membayar makanan, melacak pengeluaran, dan transfer dana. Tidak ada lagi berebut ke ATM untuk mendapatkan uang cepat, atau mempermalukan diri sendiri di depan paman dan bibi penjaja yang tidak puas.

salah satu dari DBS/POSB digibank fitur aplikasi yang paling berharga adalah Tab Wawasanyang memungkinkan pengguna mengelola dan mengembangkan kekayaan mereka tanpa menjadwalkan janji temu dengan bankir.

aplikasi digibank
Tab Insight (kiri) dan tombol Inquiry (kanan).
Kredit gambar: Faith Leong

Bahkan, Anda bahkan tidak perlu pergi ke bank untuk perbarui data pribadi Anda ketika Anda dapat melakukannya secara instan melalui DBS/ POSB digibank. Jika Anda membutuhkan uluran tangan, aplikasi ini memiliki yang baru tombol pertanyaan yang menghubungkan Anda ke portal dukungan 24/7.

Dan ini melampaui Singapura. Kehilangan arah di negara asing tidak akan menakutkan ketika Anda memilikinya perjalanan digibank fitur untuk menyelamatkan Anda di belakang. Simpan hingga 12 mata uang luar negeri yang berbeda, aktifkan kartu, dan lacak pengeluaran Anda dengan mode perjalanan fitur di digibank.

Setelah Anda menjadi digital, Anda tidak akan pernah bisa kembali. Waspadai saja penipuan yang kurang dikenal yang datang dengan peningkatan mode online ini. Salah satu cara untuk tetap aman adalah dengan menghadiri acara gratis Pertunjukan Langsung DBS Anti-Scam di Facebook dan YouTube, tempat Anda juga akan memenangkan Voucher Belanja CapitaLand hingga $100.

Perbankan sudah dewasa, begitu juga kita. Nostalgia menghitung koin 1¢ dan mengantri di ATM akan terjawab, tapi repot – mungkin tidak.

Cari tahu lebih lanjut tentang aplikasi DBS digibank


Gambar sampul diadaptasi dari: Faith Leong, @kuenyoon7


#Hal #Tradisional #yang #Kami #Lakukan #Sebelum #Perbankan #Digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.