September 27, 2022
pindah ke singapura

Pindah ke Singapura secara tidak terduga


Pikirkan kembali terakhir kali Anda pergi berlibur. Ke mana Anda pergi dan berapa lama Anda tinggal? Kemungkinannya adalah beberapa hari, bahkan mungkin beberapa minggu jika Anda benar-benar beruntung. Bagi David, ini sudah 25 tahun, dan semuanya dimulai dengan perjalanan selama seminggu ke seluruh dunia. Begini caranya.

Untuk lebih banyak perspektif, lihat:


Tumbuh di AS A


Jika Anda tumbuh besar dengan menonton televisi Amerika, Anda mungkin memiliki kesan yang cukup kuat tentang AS. Tentu saja, yang diwarnai oleh lensa berwarna mawar Hollywood. Sementara kehidupan bagi rata-rata orang Amerika tidak begitu glamor, Hollywood melakukan beberapa hal dengan benar. Barbekyu halaman belakang, mengemudi pada 16, 4 Juli, dan bus sekolah kuning, hanya untuk beberapa nama.

pindah ke singapura
Kredit gambar: David

David tumbuh sebagai orang Amerika yang Anda bisa – lahir dan besar di Miami, Florida. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya tidak jauh dari rumah; setelah sekolah menengah, ia bahkan kuliah dan kemudian sekolah hukum hanya beberapa jam dari kota kelahirannya. Setelah sekolah hukum, dia melakukan apa yang akan dilakukan oleh lulusan baru – mendapat pekerjaan di firma hukum lokal dan memulai karir hukumnya.

pindah ke singapura
Kredit gambar: David

Dia melakukan semua yang seharusnya dia lakukan, sungguh dewasa. Dan dia senang. Benar-benar tidak ada banyak alasan untuk pergi. Tapi karena Anda membaca ini, Anda tahu bahwa dia melakukannya. Semuanya berawal ketika dia bertemu dengan seorang gadis.

Di usia dua puluhan, dia melakukan perjalanan ke sebuah konferensi yang diselenggarakan oleh organisasi kepemimpinan pemuda tempat dia berada. Itu diadakan di Honolulu, Hawaii dan mengumpulkan anggota senior dari cabang di seluruh dunia. Kejutan, kejutan, siapa lagi yang hadir selain calon istrinya.

Saya tidak perlu memberi tahu Anda dari bab mana dia berasal. Tetapi saya dapat mengatakan bahwa bertemu dengannya adalah awal dari yang baru bab untuk dia.


Mengunjungi SG untuk pertama kalinya


Ketika David mempersiapkan perjalanannya untuk bertemu dengan kekasih barunya dari Singapura, dia hanya mengemas sebuah koper kecil. Lagi pula, dia hanya bermaksud berada di sana selama beberapa minggu. Saat itu tahun 1998, dan seperti yang kita ketahui sekarang, dia akan segera menemukan bahwa itu tidak cukup.

pindah ke singapura
Kredit gambar: David

Datang ke Singapura adalah perjalanan terjauh yang pernah dia lakukan dari rumah – sebelum ini, penerbangan terlama yang dia lakukan adalah ke Hawaii. Menggambarkan kesan pertamanya tentang negara itu, satu kata yang terus dia ingat adalah “berbeda”dan inilah alasannya:


Ini salah satu negara terpadat di dunia


Sesuatu yang langsung menonjol baginya adalah betapa kecilnya pulau itu – kelangkaan tanah ini berarti bahwa, tidak seperti AS, di Singapura, kami membangun ke atas. Keluarga jauh lebih dekat bersama, dan tidak ada tempat yang mungkin perlu Anda kunjungi yang akan memakan waktu lebih dari satu atau dua jam dengan mobil, bahkan dengan lalu lintas jam sibuk.

pindah ke singapura

Menjadi sangat kecil juga berarti rumah menjadi lebih sempit, dan ruang publik jauh lebih ramai. Di mana di AS orang bangga memotong rumput mereka, di sini, itu tidak perlu, atau mungkin, sungguh. Alih-alih rumah-rumah besar yang tersebar, ada HDB dan kondominium, dan sebagai pengganti mal luar ruangan, ia menemukan pusat perbelanjaan dalam ruangan bertingkat.


Ada 365 hari musim panas


Dan untungnya mal berada di dalam ruangan, karena panas yang tak henti-hentinya menyakitkan baginya. Kurangnya musim berarti, tidak seperti di AS, di sini, setiap hari adalah musim panas. Cara hidup orang Singapura membutuhkan banyak waktu untuk membiasakan diri pada awalnya, tetapi tidak semuanya sulit.


Dan terakhir, ini adalah “rujak kota”


Sebagai permulaan, sesuatu yang tidak bisa tidak dia kagumi adalah keragaman di sini, dalam setiap arti kata.

pindah ke singapura
Di Bukit Purmei, kuil Tang Gah Beo terletak tepat di sebelah Gereja St Teresa.

Tidak ada tempat lain yang bisa dia harapkan untuk melihat sebuah kuil Buddha di seberang jalan dari sinagoga Yahudi, tetapi itu adalah di Waterloo Street. Bagian terbaiknya adalah jika dia ingin menjelajahi multikultural-agama-etnis ini rujak kota, dia bisa melakukannya untuk beberapa sen di bus. Jika dia ingin rasa Rojak, dia juga bisa melakukannya, hanya dengan beberapa dolar.

Dan dia melakukannya, bersama dengan banyak hidangan lokal lainnya. Memiliki makanan segar dan lezat dengan harga murah berarti dia bisa mencoba segalanya, bahkan yang belum pernah dia dengar sebelumnya. Dia pernah mencoba ceker ayam; bukan barangnya. Namun, ada banyak hal lain yang dia sukai. Dia mungkin tidak menyukai kaki ayam, yaitu kaki ayam, tetapi dia mendapati dirinya terobsesi dengan nasi ayam.

pindah ke singapura
Sama sama tapi berbeda.
Gambar diadaptasi dari: @eat_love_cheers, buku makan

Lebih dari segalanya, bagaimanapun, dia tidak bisa tidak memperhatikan bahwa tempat itu memiliki hati. Maksud saya tentu, itu benar-benar berbeda dari apa yang biasa dia lakukan, tetapi berbeda tidak harus berarti buruk. Jadi dia tinggal.


Memutuskan untuk tinggal


Hukum gerak pertama Newton menyatakan bahwa suatu benda yang bergerak akan tetap bergerak. Meskipun terutama digunakan dalam fisika, itu juga dapat diterapkan pada orang-orang. Bagi David, kelembaman ini berarti bahwa begitu dia memutuskan untuk memperpanjang masa tinggalnya untuk pertama kalinya, akan lebih mudah untuk terus memperpanjangnya setelahnya.

Sejujurnya, masuk akal untuk – segalanya menjadi cukup nyaman setelah beberapa bulan pertama. Di tempat kerja, peluangnya bagus. Di rumah, keluarga istri barunya menyambutnya dengan tangan terbuka. Dalam kata-katanya sendiri, “Saya diadopsi ke dalam budaya, saya tidak harus keluar dan mencari orang, mereka ada di sana”.

pindah ke singapura
Kredit gambar: David

Kepompong sosial ini membuatnya semakin mudah untuk berakar di sini. Tapi sementara ikatannya di sini semakin dalam, ikatannya dengan rumah menjadi longgar. Itu adalah tahun 90-an, setelah semua. Tidak ada FaceTime atau bahkan Facebook untuk menjembatani kesenjangan besar antara 2 dunianya, sehingga menjadi sangat sulit untuk mengikuti teman dan keluarga.

Seiring waktu, dia membeli rumah. Kemudian, sebuah mobil. Itu mulai semakin tidak masuk akal untuk pergi dan semakin masuk akal untuk tinggal.


Kredit gambar: David

Di atas segalanya, apa yang bisa dibilang alasan terbesar mengapa dia memutuskan untuk tinggal adalah karena pada akhirnya, dia punya anak. Jika Anda belum mengetahuinya sekarang, gadis kecil itu adalah saya. Saya lahir 6 tahun setelah ayah saya pertama kali tiba, dan saat saya tumbuh, akar saya semakin dalam. Pada saat saya mulai sekolah, jelas bahwa kami di sini untuk tinggal – sudah 19 tahun.

Selain menilai kualitas pendidikan di sini, dia juga ingin saya tumbuh menjadi duniawi dan menerima budaya lain, terutama budaya saya sendiri. Penting bahwa warisan Asia saya tidak dihapus, melainkan dirayakan.


Pelajaran dari membangun akar di Singapura


Anda tidak perlu menjadi ahli matematika untuk mengetahui bahwa 25 tahun adalah waktu yang lama. sial, ini seperempat abad. Sulit untuk tinggal di mana saja selama 25 tahun dan tidak mengubah Anda dalam beberapa cara. Bagi ayah saya, perubahan ini datang dalam bentuk keduniawian.

AS sangat besar – kota Miami saja lebih besar dari Singapura. Namun, hal tentang menjadi begitu besar adalah bahwa suka menarik suka. Tinggal di kota mana pun berarti berada di sekitar orang-orang yang memiliki banyak kesamaan dengan Anda. Apakah ini berarti orang-orang dari etnis, kelas, atau pendidikan yang sama, kemungkinan besar mereka akan sangat mirip dengan Anda.

Jemput semua orang di sebuah pulau dan Anda akan menemukan diri Anda berhadapan dengan semua jenis orang, yang masing-masing memiliki pandangan berbeda dan menjalani pengalaman berbeda. Pengalaman multi-perspektif ini adalah sesuatu yang benar-benar langka dan berharga, dan itulah yang membuat Singapura unik. Dalam hal itu, apa yang ayah saya dapatkan juga adalah perspektif.

Adapun apakah dia menyesal menghabiskan separuh hidupnya jauh dari rumah, jawabannya tidak. Seringkali, rumah bukanlah tempat Anda dilahirkan, atau bahkan tempat Anda dibesarkan, melainkan tempat Anda merasa paling terhubung. Bagi ayah saya, Singapura adalah kota tempat ia membeli rumah pertamanya, tempat ia mengembangkan karier, dan tempat ia membangun kehidupan bagi keluarganya.

Dan untuk saya? Saya tumbuh di lingkungan di mana orang-orang yang saya temui di luar yang saya sebut paman dan bibi, tidak memiliki hubungan darah sama sekali dengan saya. Saya fasih berbahasa Mandarin sementara sepupu Amerika saya tetap monolingual. Ini adalah rumah saya, dan saya senang dibesarkan di sini. Jadi, jika Anda bertanya kepada saya, dia membuat pilihan yang tepat.

Untuk lebih banyak perspektif, lihat:


Gambar sampul diadaptasi dari: David.
Ditulis oleh Cherisse Goldwich.


#Saya #Mengunjungi #Singapura #Saat #Liburan #Tahun #Yang #Lalu #Tidak #Pernah #Berakhir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.